Terkait Kerusuhan di SUGBK, The Jakmania Rilis Pernyataan Resmi

Kerusuhan di Stadion Utama Gelora Bung Karno saat Persija Jakarta menjamu Sriwijaya FC, Jumat (24/6) berdampak luas. The Jakmania pun meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada seluruh pihak yang dirugikan. Kerusuhan pecah di menit ke-81 yang membuat pertandingan dihentikan karena penonton merengsek masuk ke lapangan. Selain itu kerusuhan juga terjadi hingga ke luar stadion. “Kami meminta maaf kepada pengurus serta para pemain Persija Jakarta, pemain dan kelompok suporter Sriwijaya FC, serta pihak kepolisian dan seluruh masyarakat Jakarta atas ketidaknyamanan ini,” ujar Ketua Umum The Jakmania, Richard Achmad. Richard juga menegaskan bahwa pihaknya tidak menutup diri bila ada kritik yang masuk dari pihak-pihak lain termasuk tokoh masyarakat di Jakarta. Berikut adalah pernyataan resmi dari The Jakmania Sehubungan dengan kejadian tidak menyenangkan pada pertandingan Persija Jakarta melawan Sriwijaya FC tadi malam (Jumat 24 Juni 2016) di Gelora Bung Karno yang mengakibatkan terjadinya kericuhan di dalam dan di luar stadion, maka kami dari Pengurus Pusat The Jakmania memohon maaf yang sebesar-besarnya kepada Persija Jakarta, Pemain Persija, Sriwijaya FC, Singa Mania (Dan kelompok pendukung Sriwijaya FC lainnya), serta pihak kepolisian dan seluruh masyarakat Jakarta atas ketidaknyamanan ini. Kami menyesalkan terjadinya kejadian tersebut, dan akan melakukan koordinasi dan konsolidasi lebih kepada internal organisasi The Jakmania demi kebaikan kami dan juga Persija Jakarta. The Jakmania adalah organisasi terpimpin yang ada jalur koordinasi, sehingga pihak-pihak yang diluar arahan kami, merupakan kawan kami yang akan segera kami rangkul dan menjadi bagian dari organisasi dan kebijakannya. Kami tidak menutup diri untuk menerima kritik, masukan ataupun arahan dari pihak-pihak lain terutama tokoh masyarakat Jakarta untuk kemajuan sepak bola Jakarta. Kami turut berduka cita atas korban jiwa yang terjadi dari segala pihak dan juga bersimpati dengan semua korban luka-luka yang ada. Untuk semua The Jakmania, kami harap menahan diri dari segala bentuk provokasi, menahan emosi dan juga bersikap bijak termasuk di dunia maya. Ini saatnya kita introspeksi diri, dan kembali berada di jalur yang terorganisir. Terima kasih atas segala pengertiannya, kita Persija Selamanya.. #Sajete #PPTheJakmania

Sumber: Bolalob