Sukuk dikembangkan untuk dorong keuangan syariah

Jakarta ( News) – Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengatakan pengembangan instrumen syariah baru terutama dalam obligasi syariah atau sukuk, harus dilakukan untuk mendukung pertumbuhan keuangan syariah di Indonesia. “Instrumen sukuk ini sudah berkembang, dari awalnya berbasis asset, sekarang ini sudah menuju financing project . Demikian juga sukuk ritel. Dari kedalaman instrumen, ini sudah lebih baik dari sebelumnya,” kata Bambang pada Sidang Tahunan Bank Pembangunan Islam ke 41 di Jakarta, Senin. Bambang menjelaskan instrumen sukuk yang mempunyai underlying asset bermanfaat untuk mendorong pengembangan sarana infrastruktur dan menjaga kinerja pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan. Untuk itu, pengembangan instrumen sukuk baru harus diupayakan karena bisa mendorong implementasi berbagai proyek pembangunan yang bermanfaat seperti jalan raya, jalan tol dan jembatan. “Sukuk juga memberikan mekanisme perlindungan dan lindung nilai yang alami dari kemungkinan pembiayaan yang berlebihan sehingga membuat keberlangsungan ekonomi menjadi lebih berkesinambungan,” ujar Bambang. Menurut Bambang, Indonesia saat ini sudah berada dalam jalur yang tepat dalam mendorong pertumbuhan keuangan syariah, karena telah menerbitkan berbagai jenis sukuk baik untuk korporasi, ritel maupun proyek pembangunan. “Untuk sukuk, kita sudah dihormati apalagi kita sudah mempunyai instrumen seperti sukuk ritel,” katanya. Editor: Jafar M Sidik COPYRIGHT © 2016

Sumber: AntaraNews